13 October 2011

Andai Aku Terpaksa Buat Keputusan Itu

Dengan nama Allah swt yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Assalamualaikum wbth. Salam penuh kesedihan dari aku yang kejauhan. Hari Rabu lepas, 12 Oktober 2011 merupakan hari lahir ibundaku yang terkasihi, Siti Hawa Binti Ismail yang kesekian kalinya. Syukur Alhamdulillah, Allah masih memanjangkan umurnya buat menemani pelayaran hidupku sebgai hamba Allah di muka bumi ini. Syukur juga pada Allah kerana masih membahgiakan kehidupan kedua orang tua sepertimana bahagianya mereka semasa kecilku. Seawal 11 Oktober aku telah melafazkan Selamat Hari Lahir Ibu melalui gagang telefon yang acap kali menjadi medium melepaskan rinduku pada mereka. Selepas itu aku tidur dan membiarkan masa berlalu ke tarikh 12 Oktober.

12 Oktober pun menyorot hari. Petang itu (malam selepas Maghrib), aku sekali lagi menelefon emak untuk meluahkan perasaan dan rasa hatiku betapa peritnya hidup di sini. Mulanya perbualan kami nampak indah. Tapi lepas beberapa perkara aku utarakan, nadanya makin tegang dan tak semena- mena air mataku mengalir. Aku menangis tak tertahan- tahan lagi. Perit yang aku rasa, yang aku sembunyikan daripada orang lain dengan hilai tawa dan jenaka gila- gila, aku luahkan dengan tirisan air mata dari kelopak mataku. Memang tidak tertahan- tahan lagi.Ya Allah, perit sangat buat aku menerima. Saat aku berkacamuk dengan keputusan ujian darah di hospital tadi, ketiadaan pangkuan tempat aku menumpang kepala sangat- sangat terasa.

Semuanya kerana kerja. Aku berjauhan dari emak, abah dan keluarga semuanya sebab kerja. Ikutkan hatiku, hendak saja aku berhenti dan kembali ke Ampang. Sedih bertambah kecewa, permohonan pertukaranku seolah- olah sepi. Sedang aku jauh dari mereka yang tersayang, status FB kawan- kawan di sana juga membuatkan aku lebih perit. Aku mahu kembali ke sana. Aku tak betah tinggal di bumi asing. Anggapanku selepas aku terpaksa belajar jauh di politeknik, saat ini tidak akan kembali lagi. Tetapi semua itu ternyata meleset. Aku tetap perlu melaluinya. Semuanya kerana kerja.

Kini, aku sudah tidak tahan dan mampu lagi. Suatu garis masa telah aku tetapkan, kalau masih sama dan tiada perubahan, aku terpaksa membuat suatu keputusan yang amat berat bagi aku untuk melakukannya. Aku redah akalau itulah yang telah Allah takdirkan. Aku percaya pada janji Alllah, rezekiNya ada di mana- mana selagi kita mencarinya dengan ikhlas dan jujur. Aku percaya Allah pasti akan membantu hambaNya yang mendambakan bantuanNya. Aku juga percaya janji Allah yang Dia tidak akan sekali menduga hambaNya melanjuti kemampuan dan takat kesabarannya.

Ya Allah, bantulah aku dalam membuat keputusan yang akan menentukan masa depanku. Sesungguhnya Kaulah Allah, Tuhan yang Maha Mengetahui setiap yang tertulis di Luh Mahfuz. Amin. Semoga Allah memperkenankan doa hambaNya.

# Sesuatu yang amat pahit untuk ditelan, tapi mungkin penawar yang paling mujarab untuk masa depan.

07 October 2011

Suami Seksa Batin Isteri dengan Lari Tanggungjawab, Kononnya Mahu Kuat Beribadah

Assalamualaikum wbth. Dah laam sungguh rasanya tak menaip. Masa selalu mencemburui setiap saat. Kalau ada masa lapang, tu lah, dengan Facebook 24 jam sehari. Allah, nak online pakai PC, haramlah jawabnya. Sebab, tak ada sambungan internet kat sini. Yang ada hanyalah handphone Nokia N80i second hand ni saja yang menjadi peneman.

Allahuakbar, dah lama tak menaip, tiba- tiba isu sensitif pula naik. Yeke benda ni berlaku? Ye. Benda macam ni memang berlaku. Tetapi kepada si isteri, tak tahulah sama ada dia berfikiran begitu atau sebaliknya. Perkara ni adalah hasil dari pemerhatian saya dan bual- bual dengan rakan- rakan. Maklumlah, saya suka berbual dengan orang yang sudah berumahtangga, contoh: emak, ayah, nenek dan kawan- kawan, sebab mereka ni penuh dengan pengalaman dan ilmu.

Rumahtangga adalah satu perkongsian hidup antara seorang lelaki dengan seorang perempuan. Dan perkongisan ini menjadi satu perkongsian tanggungjawab apabila si isteri dan sang suami dikurniakan cahaya mata. Makanya, adalah dengan wajar tanggungjawab ini ditanggung dan dikongsi bersama. Kalau mungkin si isteri seorang suri rumah sepenuh masa, ada logiknya jika dia menanggung lebih dari suami. Tapi jika keduanya keluar bekerja? Adakah wajar sang suami meletakkan satu pihak sahaja tanggungjawab tersebut?

Ini sangat tidak adil. Mungkin saya menulis bukan dengan hujah, hadis atau ayat al- Quran, namun ia lahir dari hati seorang lelaki yang melihat ketidak adilan yang dilakukan oleh seorang suami terhadap isterinya sendiri. Sebagai contoh, apabila pulang dari kerja, si sang suami lekas- lekas rehat dan membiarkan si siteri mengurus anak sendirian. Apabila tiba waktu Maghrib, sang suami lekas nagkat kaki keluar rumah dengan memberika alasan, mahu ke masjid untuk beribadah. Nampak tidak salahkan? Namun, jika sang suami keluar sehinnga larut malam, dengan alasan mendengar kuliah Maghrib, solat Isyak berjemaah dan berbual tentang JKKK di masjid, adakah ia wajar? Sedangkan anak yang maish kecil di tinggalkan bersama si isteri terkontang kanting di rumah? Fikir- fikirkanlah wahai suami. Rumahtangga ialah perkongsian tanggungjawab. Bukan setakat tanggungjawab menjadikan rumah tangga barokah, malah untuk menjadikan perkongsian tanggungjawab sesuatu yang adil dan saksama.

Nasihat buat suami yang masih ada anak kecil, perbanyakkanlah masa di rumah. Bersama anak- anak juga ibadah, meluangkan masa untuk anak juga ibadah, menjaga hait isteri juga ibadah, malah membantu isteri mengurusi perihal rumahtangga juga mewarisi akhlak dan pekerti Rasulullah. Ku doakan semoga rumahtangga kamu bahagia ke akhirnya. Semoga dengan luahan aku ini menjadi pengurang dosa melihat kau terseksa bersama yang kau cintai.

Wassalam.

Kenangan Bersama AMAR

Kenangan Bersama AMAR