24 November 2011

Salam Maal- Hijrah 14~ Persefahaman Asas Perpaduan Ummah



Assalamaualikum wbth dan salam 1Malaysia. Selamat menyambut Awal Muharram 1433 hijrah yang akan kita raikan pada Ahad ini. Rata- rata seronok bercuti, namaun apa yang lebih penting ialah nilai penghayatan kita terhadap salah satu daripada perayaan terbesar umat Islam ini. Sewajarnya kita menyambut dengan penuh kebanggaan lantaran dilahirkan sebagai seorang Muslim, di mana pada masa yang sama Islam diprovokis dan dihina oleh mereka yang kuffar dan tak kurang juga mereka yang munafik (musang berbulu ayam). Golongan inilah yang paling bahaya, kerana mereka menzahirkan keimanan, sedangkan batiniah mereka menaruh dendam dengan agama Allah.

Sambutan Maal Hijrah pada tahun ini bertemakan "Persefahaman Asas Perpaduan Ummah". Suatu tema yang boleh merungkaikan seribu satu pengertian dan kepentingan kepada umat Islam sejagat. Pesefahaman merujuk kepada satu titik persetujuan tanpa mengira pandangan pada sudut lain ia berbeza merupakan tunjang utama dalam penyatuan yang juga boleh diversikan sebagai perpaduan. Dan perpaduan umat inilah yang maha pentingnya kita sebagai umat Islam menyelitkan di benak sanubari semoga kita menjadi Muslim yang bermanfaat pada agama, bangsa dan negara. Semoga sambutan pada kali ini menjadikan kita sebagai Muslim yang lebih beriman dan Mantop!

Sekian, wassalam.

# Iman tak dapat diwarisi, dari seorang ayah yang bertakwa. Ia juga tak dapat dijual beli, malah tiada ditepian pantai.

15 November 2011

Bila Memberikan Pendapat bersandarkan Emosi

Assalamualaikum wbth dan Salam 1Malaysia. Agak lama sudah tak update blog. Al- maklumlah, sibuk. Sekarang dah berpindah ke rumah baru, tak lagi di rumah sewa lama dengan pekerja kilang Nepal. Syukur Alhamdulillah, semuanya dipermudahkan Allah. swt.

Tadi adalah online kat Facebook sekejap. Lepas tu ternampak member sorang ni buka topik pasal anak tak sah taraf yang terlalu ramai di Malaysia ni. Rasanya dia respon macam tu lepas tengok dalam berita waktu perdana jam 8 tadi. Lalu ramailah yang memberikan komen. Antaranya saya. Komen yang saya berikan berdasarkan pembacaan dan sedikit ilmu yang saya pelajari. Faham- faham jelah, kalau dah kerja di JPN, perkara sebegini perlu dihadapi hampir setiap hari. Di mana- mana jua pasti akan ada kes- sebegini.

Namun ada seorang hamba Allah ini memberika komen dengan penuh emosi sekali. Sehingga menafikan yang dia berbeza agama dengan saya. Kononnya agama yang dianuti adalah agama kasih sayang. Walhal, itu adalah hukum Allah yang wajar menjadi panduan manusia. Namun, dia seolah marah dengan saya. Boleh rujuk print screen di bawah.



Sedih rasa bila dia cakap macam tu. Ya Allah, adakah dengan emosi dan simpati, kita boleh merubah hukum Allah? Saya akui setiap hakikat, malah dosa- dosa yang saya lakukan tiap- tiap hari juga saya akui dosa. Walaupun saya melakukan, namun tak pernah terlintas nak menafikan hukum Allah yang di imani setiap Muslim. Marilah kita beristighfar dan memuhasabah diri. Kalaupun kita rasa tak mahu berpaksi atau menurut hukum Allah, tapi jangan sesekali kita menafikan dan menidakkan. Hukum Allah itu bersifat luwes, anjal dan fleksibel, namun dari sudut AIS, akidah, ibadah, dan syariah, ia adalah thabit. Itu sahajalah nak corek. Sekian, wassalam.

# Di sini ada link bagi tujuan rujukan mengenai anak tak sah taraf. JAKIM dan MuftiSelangor

:: JOM KONGSI ::

Kenangan Bersama AMAR

Kenangan Bersama AMAR